Panca Sila, hidup atau Mati???

Disampaikan Oleh Ardi Purnomo

Panca Sila terpaku membiarkan  yang kaya menjadi kaya dan yang miskin semakin miskin. Panca Sila tak berdaya melihat perampasan tanah dan penggusuran rakyat oleh pengusaha dan penguasa. Panca Sila linglung membiarkan eksploitasi dan penindasan pada buruh tani dan nelayan. Panca Sila salah tingkah, karena malu telanjang tanpa pakaian kemakmuran dan keadilan.

Bacaan Lainnya

Panca Sila ditengah diskursus kapan hari lahirnya dan siapa yang mencetuskannya. Dalam pemaknaannya kadang menjadi pasar raya tafsir di satu sisi dan terus digugat kebermanfaatannya di lain sisi. Bagi rakyat, tak peduli soal siapa yang menemukannya, apapun pengertiannya, juga makna yang terkandung di dalamnya.

Yang dipahami rakyat, bagaimana Panca Sila menjadi petunjuk teknis dari penjabaran keinginan para “the founding farents” dan cita-cita proklamasi kemerdekaan Indonesia. Rakyat terlalu lelah dan jumud diajak bergumul tentang pemahaman filsafat historis dan filsafat materialisme dari Panca Sila. Mungkin juga rakyat tidak tahu dan masa bodoh  dengan landasan  ideologi ataupun  dasar negara yang disematkan pada Panca Sila. Apalagi dengan istilah “philosofishe  grondslag” yang terdengar asing dan aneh di telinga rakyat.

Rakyat hanya ingin merasakan kehadiran Panca Sila mampu menjawab problematika keseharian hidup rakyat. Tentang petani yang memiliki sawah sendiri dan mampu melakukan produksi pangan dengan maksimal. Tentang nelayan yang gagah berani dengan kapal  penangkap ikan sendiri yang layak dan modern mampu mengarungi lautan untuk menggali kekayaan laut. Tentang buruh yang  penghasilannya lebih dari cukup tanpa dibatasi upah minimum dari sistem industri. Semua tentang profesi mulia  yang menjadi soko guru revolusi tersebut, mampu memenuhi kebutuhannya sendiri dan keluarga juga bisa menopang kebutuhan rakyat keseluruhan. Petani, buruh dan nelayan yang sejahtera, yang oleh karena itu dapat menghidupi bangsa.

Rakyat juga lebih berharap banyak pada Panca Sila yang mampu membebaskan rakyat dari beban beratnya biaya pendidikan, mahalnya ongkos kesehatan dan juga sulitnya memiliki pekerjaan yang layak. Mendapat perlakuan hukum yang adil,  terlindungi dari arogansi dan represi aparatur negara.

Panca Sila idealnya mampu mengatasi kemiskinan, kematian rakyat karena kelaparan  dan tergilas oleh mesin pemilik modal. Panca Sila yang bersahabat karena menghidupkan kesadaran kelas bukan jurang curam yang menganga pertentangan kelas dan memicu konflik. Panca Sila yang menjadi sintesa dari dominasi dan hegemoni pertarungan sosialisme (komunisme) dan kapitalisme. Panca Sila yang digali dari buminya Indonesia sebagai “objective gegiven” yang menjadi lumbung nasionalisme dan patriotisme.

Kerinduan rakyat pada persamaan hak, kesetaraan sebagai warga negara serta sikap respek para penyelenggara negara. Keinginan dan harapan yang memuncak pada Kegelisahan mewujudkan kemakmuran dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Bukan pada slogan atau jargon, bukan pada figura di dinding kantor pemerintahan dan sekolah atau perguruan tinggi, bukan pula pada sekedarnya status dan simbol negara  yang susah payah disusun sebagai konsensus nasional. Bukan semata fokus pada pesan kebhinnekaan  dan kemajemukan yang terkandung di dalamnya. Apalagi terpaku pada Panca Sila yang tekstual, artifisial dan semua yang hanya formalitas.

Tapi Panca Sila yang sejati dan hakiki itu, adalah Panca Sila yang kuat bisa mencegah perampasan tanah dan penggusuran rakyat oleh pengusaha dan penguasa. Panca Sila yang gigih melepaskan  cengkeraman mafia dan oligarki yang bercokol dalam pemerintahan dan leluasa menentukan proses penyelenggaraan negara. Panca Sila yang meniadakan bangsanya sendiri bersama bangsa asing sebagai penjajah (nekolim). Tak kalah pentingnya Panca Sila yang mampu membebaskan rakyat, negara dan bangsa Indonesia dari berhala materialisme dan kembali menjunjung tinggi spiritualitas. Ya, Panca Sila sebagai Rahmat Tuhan Yang Maha Esa yang dapat meluruskan jalan dan menjadikan keadilan.

Dapatkah Panca Sila seperti itu?. Apakah mampu mengadakan Panca Sila yang demikian?. Sepatutnya bangsa Indonesia bergegas melakukan refleksi dan evaluasi Panca Sila secara konseptual dan praksis. Jangan sampai tak tahu menjawab apakah Indonesia masih perlu Panca Sila?. Atau boleh jadi timbul pertanyaan, Panca Sila, hidup atau mati?.

Dari pinggiran catatan labirin kritis dan relung kesadaran perlawanan
Slipi the land of the brave
2 Juni 2023/13 Dzulqa’dah 1444 H

Pos terkait