Penjajah Israel Targetkan Fasilitas Medis PBB di Gaza

“Pesawat mereka mulai menembak. Tiba-tiba, bola api mulai menimpa kami”

GAZAPALESTINA – Israel terus melakukan serangan intensif terhadap Khan Younis, antara lain menargetkan fasilitas medis. Sekitar 660 serangan terhadap institusi kesehatan telah tercatat di Gaza.

Kementerian Kesehatan Gaza pada hari Rabu mengatakan tentara Israel mengisolasi Kompleks Medis Nasser di Khan Younis setelah dikepung dan pasukan darat terlibat dalam pertempuran jarak dekat dengan pejuang Hamas.

Bacaan Lainnya

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) juga menulis di X bahwa tentara Israel mengepung markas besarnya dan Rumah Sakit El Amal di kota selatan, memberlakukan pembatasan pergerakan ke dan dari fasilitas medis.

Khan Younis pernah ditetapkan sebagai “zona aman” bagi ratusan ribu warga Palestina yang dievakuasi dari bagian utara dan Kota Gaza pada awal perang.

Tentara Israel pada hari Senin maju untuk pertama kalinya ke distrik al-Mawasi dekat pantai Mediterania di sebelah barat Khan Younis.

Asmaa Abu Khudair, seorang wanita Palestina yang mengungsi dari al-Mawasi ke Rafah, mengatakan dia melarikan diri dari pemboman hebat di daerah tersebut setelah gedung di sebelahnya diserang oleh militer Israel.

“Pesawat mereka mulai menembak. Tiba-tiba, bola api mulai menimpa kami,” katanya kepada Al Jazeera. “Seluruh area terbakar, api dimana-mana. Kami mulai berlari, saya mengeluarkan salah satu putri saya, tetapi putri saya yang lain tidak dapat saya temukan.”

Abu Khudair mengatakan kobaran api semakin besar dan dia harus melarikan diri tanpa putrinya yang hilang. “Apakah kamu mengerti ketika saya mengatakan api?”, katanya sambil menangis. “Saya kehilangan putri saya. Suamiku ada di tenda saudaranya.”

“Keesokan harinya, jenazah mereka ditemukan, hangus total,” tambahnya.

Setidaknya 25.700 orang telah tewas dan 63.740 lainnya luka-luka dalam serangan Israel di Gaza sejak perang dimulai pada 7 Oktober.

Pos terkait