Potensi Zakat sebagai Instrumen Pengentasan Kemiskinan

DEPOKPOS – Zakat merupakan salah satu dari lima pilar utama dalam ajaran Islam yang mengharuskan umat Muslim menyisihkan sebagian harta mereka untuk membantu orang-orang yang kurang beruntung. Zakat diwajibkan apabila harta yang dimiliki sudah mencapai nisab (batas minimum). Besaran zakat umumnya 2,5% dari harta yang telah mencapai nisab. Dana zakat kemudian didistribusikan kepada delapan golongan penerima zakat, sebagaimana dijelaskan dalam Al-Qur’an (At-Taubah:60).

Zakat memiliki tujuan utama mengurangi kemiskinan dan menciptakan keadilan sosial. Distribusi zakat melibatkan proses pengumpulan dan penyaluran dana zakat kepada golongan tertentu. Meskipun zakat dianggap sebagai salah satu pilar utama dalam Islam yang bertujuan untuk mengurangi ketidaksetaraan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, terdapat beberapa permasalahan yang sering muncul salah satunya yaitu tidak meratanya distribusi zakat yang optimal dan menyebabkan masyarakat golongan bawah berharap akan adanya bantuan -berkepanjangan dan berketergantungan.

Meskipun banyak kemajuan telah dicapai dalam pengelolaan zakat di Indonesia, tetap ada tantangan terkait transparansi dan distribusi yang merata. Peningkatan terus-menerus dalam tata kelola zakat yang memberikan dampak signifikan dalam mengatasi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Di Indonesia, pengelolaan zakat melibatkan berbagai pihak, termasuk pemerintah, lembaga amil zakat, dan masyarakat seperti BAZ dan LAZ.

Sedangkan penghimpunan dana zakat melibatkan beberapa langkah, seperti sosialisasi, edukasi dan pendistribusian. Dalam beberapa kasus, penghimpunan dana melibatkan program-program khusus, kampanye penggalangan dana, iklan di platform daring atau aplikasi seluler untuk memudahkan umat muslim membayar zakat secara elektronik.

Kemiskinan adalah kondisi di mana individu, keluarga, atau kelompok masyarakat tidak memiliki akses terhadap sumber daya ekonomi, sosial, dan budaya untuk memnuhi kebutuhan dasar mereka. Kemiskinan terjadi di beberapa negara khususnya di Indonesia

Bisa dilihat bahwa masyarakat miskin di Indonesia belum mendapatkan zakat secara merata dari lembaga zakat. Masyarakat masih berharap mendapatkan bantuan dari orang-orang yang sejatinya rutin memberikan bantuan tersebut.

Ketergantungan bantuan di kalangan orang miskin dapat memiliki sejumlah akibat yang perlu diperhatikan. Meskipun bantuan adalah bentuk dukungan yang penting dalam situasi darurat atau untuk membantu mereka yang menbutuhkan, ketergantungan berkelanjutan dapat menyebabkan beberapa konsekuensi negatif seperti penurunan dignitas dan kepercayaan diri yang bergantung pada belas kasihan orang lain daripada merasa memiliki kontrol atas hidup mereka sendiri serta beban keuangan dan sumber daya masyarakat bagi pihak-pihak yang menyediakan bantuan, baik pemerintah maupun lembaga amal.

Presentase Penduduk Miskin di Indonesia

Dalam menghadapi ketergantungan bantuan, penting untuk mengembangkan pendekatan secara menyeluruh dan berkelanjutan yang mencakup pemberdayaan ekonomi dan membangun model bantuan yang mendorong kemandirian dan pengembangan kemampuan adalah kunci untuk mengatasi ketergantungan yang tidak diinginkan.

Zakat dianggap sebagai salah satu instrumen yang dapat membantu mengatasi kemiskinan. Zakat merupakan suatu bentuk redistribusi kekayaan yang dapat memberikan manfaat sosial dan ekonomi kepada masyarakat. Meskipun zakat memiliki potensi untuk mengurangi kemiskinan, keberhasilannya tergantung pada sejumlah faktor, dan tidak dapat dianggap sebagai satu-satunya solusi untuk masalah kemiskinan. Berikut beberpa cara di mana zakat dapat berkontribusi untuk mengatasai kemiskinan:

Distribsi kekayaan
Zakat berfungsi sebagai mekanisme distribusi kekayaan dari yang lebih mampu ke yang kurang mapu dalam masyarakat. Hal ini dapat membantu mengurangi kesenjangan sosial dan ekonomi, memberikan peluang bagi mereka yang kurang beruntung untuk meningkatkan kesejahteraan mereka.

Akses pendidikan dan kesehatan
Zakat dapat dialokasikan untuk membantu memastikan akses lebih baik kepada pendidikan dan layanan kesehatan bagi mereka yang membutuhkannya. Dengan memberikan dukungan dalam bidang ini, zakat dapat membantu menciptakan masyarakat lebih terdidik dan sehat, yang pada gilirannya dapat mengurangi tingkat kemiskinan.

Bantuan langsunug kepada individu dan keluarga
Sebagian zakat dapat diberikan sebagai bantuan langsung kepada individu atau keluarga yang berada dalam kondisi kemiskinan. Ini dapat mencakup pemberian makanan, pakaian, tempat tinggal, atau bantuan keuangan yang lain.

Pengentasan utang
Zakat dapat digunakan untuk membantu meringankan beban utang bagi mereka yang terjebak dalam siklus utang yang sulit diputuskan. Dengan membantu mengurangi utang, zakat dapat memberikan kelonggaran finansial yang signifikan.

Zakat merupakan instrumen dalam ekonomi Islam yang dapat memberikan pengaruh bagi ekonomi Islam. Dengan adanya zakat pengaruh positif dapat mucul sperti terwujudnya solidaritas sosial dan nilai-nilai Islam dalam berbagi rezeki.

Meskipun zakat bukan satun-satunya hal yang dapat mengurangi kemiskinan, tetapi tidak dapat dipungkiri zakat berpengaruh besar dalam ekonomi Islam. Faktor-faktor lain juga ikut mempengaruhi. Keberhasilan lembaga masyarakat atau pemerintah dalam mensosialisakan zakat dapat berpengaruh besar, karena kesadaran masyarkat akan pentingnya zakat semakin meningkat dan masyarakat yang membutuhkan segera terpenuhi haknya.

Habibah Nur Chafsyah
Mahasiswa STEI SEBI

Pos terkait