Rumah Sakit al-Shifa: Kami Dikepung, Kami tak Bisa Mengubur Jenazah

“Kami akan membuat kuburan massal di dalam kompleks rumah sakit. Kita harus menguburkan jenazah-jenazah ini jika tidak, epidemi akan merebak.”

GAZAPALESTINA – Militer Israel telah membawa peperangan ke Rumah Sakit al-Shifa, kompleks rumah sakit terbesar di Gaza, di mana ribuan orang yang terluka dan terlantar terjebak di tengah bombardir zionis Israel yang brutal.

Doctors Without Borders, juga dikenal dengan nama Perancis Medecins Sans Frontieres atau MSF, memasok al-Shifa dengan obat-obatan dan peralatan yang masih ada dalam stoknya. Pada hari Sabtu pagi, LSM tersebut memposting di X bahwa mereka tidak dapat menghubungi stafnya di dalam rumah sakit dan “sangat prihatin” terhadap pasien dan petugas medis.

Bacaan Lainnya

Sementara Fabrizio Carboni, Direktur Regional Palang Merah untuk Timur Dekat dan Tengah, mengatakan informasi yang keluar dari al-Shifa “menyedihkan”, dan menambahkan bahwa ribuan orang di kompleks tersebut perlu dilindungi sesuai dengan hukum perang.

Berbicara dari dalam rumah sakit pada hari Sabtu, wakil menteri kesehatan di Gaza, Monir al-Bashr, mengatakan bahwa orang-orang terpaksa menggali dengan tangan mereka untuk menguburkan jenazah di dalam kompleks rumah sakit.

“Kami dikepung, kami tidak bisa menguburkan jenazah kami. Kami akan membuat kuburan massal di dalam kompleks rumah sakit,” katanya kepada Al Jazeera,

“Kami tidak memiliki peralatan atau mesin untuk menggali kuburan. Kita harus menguburkan jenazah-jenazah ini jika tidak, epidemi akan merebak. Mayat-mayat ini telah tergeletak di jalan selama berhari-hari.”

Ketika pertempuran semakin intensif di gerbang depan rumah sakit, bagi Abu Salmiya, direktur rumah sakit, keadaannya suram.

“Kami benar-benar terputus dari seluruh dunia… Kami terdampar, kami mengirimkan banyak SOS ke seluruh dunia – tidak ada tanggapan, tidak ada tanggapan,” katanya.

Pos terkait