Satu Anak Palestina Terbunuh Setiap 15 Menit

Lebih dari 100 anak terbunuh setiap hari sejak Israel mulai mengebom daerah kantong Palestina

GAZA, PALESTINA – Satu anak terbunuh setiap 15 menit dalam pemboman Israel di Gaza, menurut sebuah LSM Palestina, menyoroti besarnya korban yang ditimbulkan oleh perang saat ini terhadap anak-anak.

Lebih dari 100 anak terbunuh setiap hari sejak Israel mulai mengebom daerah kantong Palestina yang terkepung pada 7 Oktober setelah serangan mematikan Hamas. Lebih dari 3.400 warga Palestina tewas dalam serangan Israel yang paling mematikan dalam beberapa dekade terakhir.

Bacaan Lainnya

“Kita menyaksikan genosida secara real-time,” kata juru bicara The Defense for Children International – Palestine (DCIP).

Setidaknya 14 anak dilaporkan juga termasuk di antara 1.400 warga Israel yang menjadi korban serangan Hamas 7 Oktober. Sekitar 200 orang yang ditawan oleh Hamas juga termasuk anak-anak. Israel belum merilis data mengenai demografi seluruh korban tewas dalam serangan itu.

Bukankah anak-anak dilindungi secara hukum dalam perang?

Ya, memang memang demikian adanya. Aturan konflik bersenjata yang diterima secara internasional disahkan berdasarkan Konvensi Jenewa pada tahun 1949, yang menyatakan bahwa anak-anak harus dilindungi dan diperlakukan secara manusiawi.

Israel meratifikasi konvensi tersebut pada tahun 1951, hanya beberapa tahun setelah satu setengah juta anak-anak Yahudi dibunuh di Eropa selama Holocaust. Namun Israel tidak mengakui Konvensi Jenewa ke-4, yang melindungi warga sipil yang memerangi pendudukan, karena Israel tidak menganggap Palestina sebagai wilayah pendudukan.

Penggunaan kekuatan militer yang tidak proporsional di Gaza dianggap oleh Israel sebagai cara yang sah untuk menghancurkan Hamas. Oleh karena itu, kematian warga sipil yang dihitung dalam serangan tersebut, termasuk anak-anak, tidak termasuk dalam kejahatan perang, klaim Israel.

Apa dampak perang terhadap anak-anak?

Para orang tua, seperti Esra Abu Ghazzah, berusaha mencari cara untuk menenangkan anak-anaknya dari aksi bom dan perusakan di sekitar mereka. Ibu berusia 30 tahun itu mengatakan kepada Al Jazeera bahwa anak-anaknya, yang berusia delapan dan dua tahun, mulai muntah-muntah setelah serangan udara, dan juga mengompol. Keduanya merupakan respons terhadap rasa takut yang meningkat.

Anak-anak Abu Ghazzah adalah bagian dari 95 persen anak-anak Palestina di Gaza yang hidup dengan dampak psikologis perang.

Sebuah makalah penelitian yang ditulis oleh psikolog Palestina, Dr Iman Farajallah, menemukan bahwa anak-anak yang selamat dari perang tidak akan selamat dan harus menanggung akibat buruk secara psikologis, emosional, dan perilaku.

Beberapa anak menunjukkan kegelisahan, kemunduran atau perilaku kekerasan.

Bagi Samah Jabr, ibu empat anak berusia 35 tahun di Kota Gaza, putra sulungnya, Qusay, berusia 13 tahun, adalah kekhawatiran utamanya. Dia mengatakan kepada Al Jazeera: “Dia sangat gelisah dan sering menyerang akhir-akhir ini. Dia melompat jika mendengar suara apa pun,” katanya. “Dia tidak tahan jika ada orang yang berbicara dengan suara keras, meskipun mereka sedang bercanda. Saya mencoba memberitahunya bahwa perang ini akan berakhir.”

Yang lain mungkin tidak ingin meninggalkan pandangan ibu mereka, jelas Farajallah. “Mereka bahkan tidak akan meninggalkan ruangan untuk pergi ke kamar mandi atau dapur tanpa ibu mereka, dan yang saya bicarakan di sini adalah remaja.”

Bagaimana sekolah terkena dampaknya?

Dengan adanya kampanye pengeboman yang tiada henti, pendidikan sekali lagi terhenti, karena sekolah-sekolah berubah menjadi tempat penampungan sementara dan kelangsungan hidup menjadi satu-satunya pelajaran.

PBB kini menampung sekitar 400.000 pengungsi Gaza di sekolah-sekolah dan fasilitas lainnya, namun badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, yang mengelola 278 sekolah di Gaza, mengatakan setidaknya empat sekolah mengalami kerusakan akibat pemboman Israel di mana setidaknya enam orang tewas.

Yayasan Pendidikan Di Atas Segalanya (EAA), yang memberikan beasiswa bagi warga Palestina yang membutuhkan di sekolah al-Fakhoora di Gaza, dihancurkan pada hari Selasa. EAA mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa “hukuman kolektif, pembalasan, dan serangan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil merupakan pelanggaran serius terhadap hukum kemanusiaan internasional, dan jika disengaja, hal tersebut merupakan kejahatan perang”.

Bagaimana dampak kekurangan makanan dan air terhadap anak-anak?
Blokade total Israel di Gaza berarti tidak ada makanan atau air yang bisa masuk ke wilayah tersebut, namun pihak berwenang Israel mengatakan mereka melanjutkan pasokan air ke Gaza selatan pada hari Selasa. Warga Palestina mengatakan tanpa listrik untuk mengoperasikan pompa air, krisis air akan terus berlanjut.

Ketika makanan dan air semakin menipis, warga Gaza memprioritaskan persediaan air apa pun yang mereka miliki untuk anak-anak mereka.

Anak-anak lebih berisiko mengalami dehidrasi, dan kekurangan gizi dapat mempercepat dampak kekurangan air.

Seorang ahli gizi yang bekerja di badan pangan PBB yang berbasis di Yerusalem juga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sanitasi air yang buruk dapat menyebabkan anak-anak berisiko tinggi terkena penyakit diare, yang merupakan penyebab paling umum dari dehidrasi dan penyebab utama kematian anak di bawah usia lima tahun secara global.

Kurangnya makanan berdampak buruk pada fungsi kognitif dan tingkat energi, dan paling buruk dapat menyebabkan kelaparan dan kematian.

Apa konsekuensi jangka panjangnya?

Bagi mereka yang tidak tewas dalam perang ini, mereka harus belajar bagaimana bertahan hidup tanpa anggota keluarga mereka yang lain, jelas Ghassan Abu-Sitta, seorang ahli bedah Palestina asal Inggris yang bekerja dengan Medical Aid for Palestines di Gaza. Dia menyebut perang ini sebagai “perang melawan anak-anak”.

“Dampak dari perang ini tidak hanya akan berdampak pada korban yang hilang, beberapa di antaranya masih terjebak di bawah reruntuhan rumah mereka… tetapi dampak psikologisnya terhadap kami, warga sipil, dan anak-anak kami akan menjadi bencana besar,” Mohammad Abu Rukbeh, senior Gaza peneliti lapangan di DCIP, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Apakah gencatan senjata mungkin terjadi dalam waktu dekat?

Ketika pemboman terus berlanjut dan perbatasan tetap ditutup, organisasi bantuan internasional termasuk Save the Children menyerukan gencatan senjata segera.

Pernyataan UNICEF berbunyi: “Gencatan senjata segera dan akses kemanusiaan adalah prioritas utama untuk memungkinkan bantuan yang sangat dibutuhkan bagi anak-anak dan keluarga di Gaza.

“Seorang anak tetaplah seorang anak. Anak-anak di mana pun harus dilindungi setiap saat dan tidak boleh diserang.”

SUMBER: AL JAZEERA DAN NEWS AGENCIES

Pos terkait