Serangan Israel di Khan Younis Tewaskan Tujuh Anak-anak

Situasi di Gaza, Palestina berubah dari buruk menjadi lebih buruk.

GAZA, PALESTINA – Pemboman Israel terus menargetkan perumahan di Jalur Gaza.

Serangan Israel menghantam sebuah kawasan pemukiman, menewaskan sembilan orang, termasuk tujuh anak dari keluarga al-Bakri.

Bacaan Lainnya

Saksi di lokasi kejadian mengatakan bahwa masih banyak orang yang terjebak di bawah reruntuhan. Sejumlah bangunan telah rata.

“Tiga rumah sakit telah menghentikan operasinya. Kami mendengar perusahaan keempat akan segera menghentikan operasinya. Hal ini disebabkan kurangnya bahan bakar untuk menjalankan generator dan kurangnya pasokan medis,” jelas repoter Aljazeera, Hani Abu Isheba di Khan Younis, Gaza.

Hal ini akan memberikan tekanan lebih besar pada rumah sakit di Gaza, yang telah beroperasi melebihi kapasitasnya.

Rumah sakit-rumah sakit di Gaza berada di bawah tekanan yang sangat besar ketika para pasien dan dokter bergulat dengan perintah Israel yang belum pernah terjadi sebelumnya yang memerintahkan 1,1 juta orang untuk meninggalkan Gaza utara – semuanya terjadi akibat pemboman besar-besaran. Banyak yang melarikan diri dan berlindung di fasilitas medis untuk menghindari serangan tersebut.

Dengan lebih dari 12.000 orang terluka, skala pembantaian ini akan membuat sistem kesehatan di dunia berada dalam tekanan, namun situasi yang lebih mengerikan terjadi pada rumah sakit di Gaza. Mereka telah kehilangan pasokan dasar, staf dan pemeliharaan karena blokade Israel selama 16 tahun.

Kini, dengan terputusnya jaringan listrik dan berkurangnya persediaan bahan bakar dan air, rumah sakit berada di ambang kehancuran total. []

Pos terkait