Tanggapan Resmi Hamas Soal Pemboman RS Baptis di Gaza

Tanggapan Resmi Hamas Soal Pemboman RS Baptis di Gaza

 Rumah Sakit Baptis adalah milik Gereja Episkopal Anglikan di Yerusalem, dan dibangun sebelum pendudukan di Palestina.

GAZA, PALESTINA – Gerakan Perlawanan Islam, Hamas, menyebut entitas penjajah Israel berupaya menghindari tanggung jawab atas kejahatan pemboman Rumah Sakit Alma’madani (Baptis) di Gaza pada Selasa waktu setempat dengan menyebarkan berbagai propaganda dan kebohongan.

Berikut pernyataan resmi Hamas yang telah kami terjemahkan ke bahasa Indonesia terkait pemboman rumah sakit di Gaza yang membunuh 500 orang Palestina:

Bacaan Lainnya

Membantah Klaim Israel Terkait Penghindaran Tanggung Jawab atas Pembantaian Rumah Sakit Baptis Gaza Hari ini, Entitas Penjajah Israel mencoba untuk menghindari tanggung jawab mereka atas kejahatan pemboman Rumah Sakit Nasional Arab “Baptis” di Kota Gaza, yang dilakukan oleh Pasukan Penjajah Israel (IOF) pada malam hari Selasa, 17 Oktober 2023.

Kejahatan keji ini dilakukan terhadap warga sipil Palestina yang tidak bersalah ketika menjadikan rumah sakit tersebut sebagai tempat berlindung dari kobaran api agresi brutal Israel, yang tidak menyisakan tempat yang aman di daerah kantong yang terkepung.

Perlu ditegaskan bahwa, Rumah Sakit Baptis adalah milik Gereja Episkopal Anglikan di Yerusalem, dan dibangun sebelum pendudukan Palestina.

Jelaslah bahwa musuh Israel telah menyebarkan kebohongan sejak awal perang destruktifnya terhadap rakyat kami, ketika dia tanpa bukti mengklaim bahwa perlawanan Palestina membunuh anak-anak, memenggal kepala, dan memperkosa wanita. Sebagai kelanjutan dari rangkaian kebohongan ini, mereka mencoba untuk menghindari kejahatan mereka, dengan mengaitkannya dengan salah satu faksi perlawanan.

Oleh karena itu, kami menyajikan beberapa bukti konklusif untuk membuktikan bahwa entitas pendudukan Israel bertanggung jawab atas kejahatan keji ini:

1) Bukan rahasia lagi bahwa IOF, beberapa hari yang lalu, mengancam beberapa rumah sakit di Jalur Gaza, menghubungi setiap rumah sakit secara terpisah dan meminta evakuasi mereka dan meminta para direktur rumah sakit bertanggung jawab atas konsekuensi dari pengabaian ancaman tersebut. Faktanya, ada puluhan pernyataan yang jelas dari juru bicara IOF terkait hal ini.

2) Sejak awal agresi yang sedang berlangsung, tentara Israel telah mengabaikan prinsip untuk membedakan antara target sipil dan militer. Dengan demikian, pemboman telah secara sistematis menargetkan layanan darurat, ambulans, fasilitas pertahanan sipil, sekolah, masjid, dan gereja.

3) IOF menghubungi para direktur 21 rumah sakit di Jalur Gaza, terutama yang terletak di Gaza dan Gubernuran Gaza Utara, terutama: (Al-Awda, Indonesia, Kamal Adwan, Kuwait, Al-Quds, dan Al-Mamadani), meminta mereka untuk mengungsi dengan segera, mengingat rumah sakit-rumah sakit tersebut berada dalam lingkup geografis operasi militer Israel.

Dalam hal ini, juru bicara resmi IOF dan sejumlah direktur rumah sakit melakukan wawancara langsung di Al Jazeera, yang mengungkapkan niat terencana IOF untuk menargetkan rumah sakit di Jalur Gaza.

4) Pada 14 Oktober 2023, pukul 20.30, IOF menembakkan dua rudal ke arah Rumah Sakit Baptis, dan keesokan paginya mereka menelepon direktur rumah sakit, Dr:

“Kami sudah memperingatkan Anda tadi malam dengan dua tembakan, jadi mengapa Anda belum mengevakuasi rumah sakit hingga saat ini?” Setelah telepon itu, direktur rumah sakit menghubungi uskup Gereja Evangelis di Inggris dan memberitahukannya tentang insiden tersebut, yang pada gilirannya menghubungi organisasi-organisasi internasional sebelum mengirim pesan kepada rumah sakit untuk meyakinkan mereka bahwa mereka dapat tetap berada di rumah sakit.

Namun tanpa peringatan, serangan udara IOF kembali, pada Selasa malam, untuk melakukan pembantaian terhadap rumah sakit dan para pencari tempat berlindung warga sipil Palestina yang terlantar.

5) Segera setelah pembantaian, juru bicara IOF dengan cepat mempublikasikan sebuah pernyataan di halamannya di platform “X” dan “Telegram” pada pukul 21.17, yang menyatakan, “Kami telah memperingatkan evakuasi Rumah Sakit Baptis dan lima rumah sakit lainnya agar tidak dijadikan tempat berlindung yang aman oleh organisasi teroris Hamas.”

Pernyataan tersebut merupakan klaim yang jelas tentang pembantaian ini, dan didokumentasikan dengan gambar “tangkapan layar” yang dilampirkan pada halamannya di Telegram, tetapi ia segera menghapus postingan tersebut setelah melihat skala besar pembantaian untuk jumlah korban yang besar, dan tanggapan kemarahan masyarakat Arab, regional dan internasional.

Kemudian, dia menyangkalnya dan menerbitkan pernyataan lain yang menyangkal bahwa dia telah mengeluarkan pernyataan pertama.

6) Sebelum dan selama kejadian, faksi-faksi perlawanan tidak menembakkan rudal apapun ke wilayah-wilayah yang diduduki, sirene Israel tidak diaktifkan, dan rudal-rudal Iron Dome tidak diluncurkan.

Selain itu, puluhan pesawat tanpa awak pengintai tidak meninggalkan langit Jalur Gaza (365 km2), memotret dan memantau setiap inci sepanjang waktu. Jika pembantaian itu disebabkan oleh rudal-rudal perlawanan, seperti yang diklaim secara keliru oleh Entitas Penjajah Israel, mengapa mereka tidak menunjukkan satu gambar pun yang mendukung klaim mereka?

7) Badan Pendudukan Israel mengklaim bahwa pembantaian ini disebabkan oleh rudal yang diluncurkan oleh Jihad Islam. Namun, kita akan bertanya-tanya bagaimana mereka bisa mengidentifikasi dan membedakan antara rudal-rudal faksi perlawanan segera setelah diluncurkan?

8) Sistem militer IOF mendokumentasikan dan mencatat semua operasi mereka setiap hari, jam, menit dan detik, dan di semua waktu sebelumnya media mereka keluar untuk mengumumkan atau menyangkal pembantaian yang jauh lebih ringan daripada pembantaian ini, jadi apa yang membuat mereka menunggu lebih dari 4 jam sebelum menyatakan ketidakbertanggungjawaban mereka selain menenun skenario pemalsuan, kebohongan, dan penipuan?

9) Jelas diketahui bahwa rudal-rudal perlawanan adalah rudal-rudal yang “primitif” dan tidak memiliki daya hancur yang dapat membunuh ratusan orang sekaligus. Dan sepanjang sejarah konfrontasi sebelumnya dan konfrontasi saat ini, tidak ada rudal perlawanan yang menyebabkan sepersepuluh dari jumlah kematian “Israel”.

10) Satu-satunya adegan video yang mendokumentasikan saat ledakan mengungkapkan bahwa massa api dan suara ledakan identik dengan bom-bom “Israel” lainnya selama hari-hari agresi yang sedang berlangsung, yang tanpa diragukan lagi membuktikan bahwa rudal tersebut berasal dari “Israel”.

Serangan yang disengaja terhadap rumah sakit merupakan kejahatan perang, sebagaimana diatur dalam Pasal (8, 2, b, 9) Statuta Mahkamah Pidana Internasional. Oleh karena itu, Hamas secara resmi menyerukan kepada Jaksa Penuntut Mahkamah Pidana Internasional untuk membuka penyelidikan atas kejahatan ini, yang termasuk dalam kerangka perang genosida, sesuai dengan ketentuan Pasal 6 Undang-Undang Dasar.

Tindakan berdarah ini juga didasarkan pada kebijakan penyangkalan yang dilakukan oleh Entitas Pendudukan Israel, karena mereka menyangkal keberadaan rakyat Palestina.

Tidak diragukan lagi bahwa impunitas mendorong kejahatan, dan menyelidiki kejahatan adalah cara untuk melindungi masyarakat. Lebih jauh lagi, jika respon hukum dan peradilan diperlukan, maka respon terhadap kejahatan ini haruslah bersifat kemanusiaan dan global. Tindakan-tindakan semacam itu harus menggugah hati nurani dunia, atau tidak akan ada lagi komunitas internasional yang dapat diandalkan jika pemerintah penjajah Israel dengan bebas memutuskan untuk mengebom rumah sakit-rumah sakit!

Kesimpulannya, kita sedang menghadapi pembantaian genosida yang dilakukan oleh IOF terhadap anak-anak, wanita, dan orang tua. Entitas Pendudukan Israel adalah satu-satunya yang bertanggung jawab atas kejahatan ini, tidak peduli seberapa banyak mereka mencoba menenun kebohongan dan kepalsuan untuk meloloskan diri, seperti yang selalu mereka lakukan.

Pos terkait