Xerox PHK 3.075 Karyawan, Era Mesin Fotokopi Berakhir?

Xerox PHK 3.075 Karyawan, Era Mesin Fotokopi Berakhir?

DEPOKPOS – Perusahaan yang terkenal sebagai produsen mesin fotokopi, Xerox, mengumumkan rencana pemutusan hubungan kerja (PHK) atas 15 persen pegawainya di seluruh dunia.

Xerox disebut melakukan efisiensi dalam upaya mengimplementasikan struktur organisasi dan model operasi baru.

Bacaan Lainnya

Bisnis utama Xerox di seluruh dunia terdiri dari dua unit yaitu digital printing dan teknologi pengelolaan dokumen. Namun, Xerox di seluruh dunia terkenal sebagai perusahaan produsen mesin fotokopi.

Per 31 Desember 2022, jumlah pegawai Xerox mencapai 20.500 orang. Artinya, rencana PHK akan berdampak ke sekitar 3.075 pegawai Xerox di seluruh dunia.

Harga saham Xerox anjlok 12 persen setelah rencana PHK diumumkan oleh perusahaan.

Rencana restrukturisasi perusahaan termasuk melakukan penyederhanaan produk di bisnis inti, yaitu teknologi percetakan. Xerox juga akan melakukan efisiensi di bisnis layanan bisnis mereka secara global untuk fokus ke layanan teknologi informasi dan digital lainnya.

Terakhir, perubahan struktur organisasi akan berdampak ke para petinggi perusahaan. Jajaran petinggi Xerox akan disesuaikan untuk menerapkan model bisnis baru.

“Pergeseran ke model operasi unit bisnis adalah kelanjutan dari prioritas kami yang fokus kepada klien dan eksekusi yang seimbang. Ini juga dirancang untuk mempercepat kreasi produk baru dan efisiensi fungsi korporat di seluruh wilayah geografi yang kami layani,” kata CEO Xerox Steven Bandrowczak.

Kebijakan PHK akan berlangsung pada kuartal pertama 2024.

Pos terkait